Pages

Selasa, 31 Maret 2015

Selezat Buatan Rumah… Sehangat Nutrisari W’DANK Bajigur….



Sebagai negara besar dengan ratusan suku bangsa/etnis yang berbeda-beda, tidak heran Indonesia memiliki ragam kuliner yang sangat kaya. Selain makanannya, jenis minuman khas Indonesia pun lumayan banyak.  Baik minuman dingin maupun hangat.  Di bagian minuman dingin kita punya es tebak, es pallu butung, es cendol, es doger….(bandrek dikasih es juga bisa dimasukin ke kategori ini, ya…hahaha).  Di bagian minuman hangat juga gak mau ketinggalan.  Ada Sekoteng dari Jawa Tengah, Bir Pletok dari Betawi, Teh Talua dari Sumatera Barat, Sarobat dari Tapanuli Selatan, Sarabba dari Makassar, Bandrek,  ada juga Bajigur dari Jawa Barat… Wuih, banyak ya.  Itu juga baru sebagiannya…;)

Terus terang dari banyak minuman hangat tradisional Indonesia yang saya sebutkan di atas, baru dua macam yang pernah saya coba, yaitu Bandrek dan Sarobat, karena memang keduanya banyak dijajakan di sini (Medan).  Kalau ingin merasakan yang lain pilihan satu-satunya ya harus bikin sendiri di rumah.  Tapi kalau sudah mikirin repotnya, pasti niat bikinnya jadi mundur lagi…:p  Tapi itu dulu ya, karena sekarang Nutrifood sebagai produsen minuman instan Nutrisari yang sudah dikenal luas di Indonesia dan mancanegara menghadirkan Nutrisari W’Dank dalam kemasan sachet siap seduh.  Nutrisari WDank ini tersedia dalam beberapa varian rasa seperti Bajigur, Sarabba, Sari Jahe dan Pletok.  Kebetulan yang pernah saya coba adalah W’Dank Bajigur-nya.  Ternyata enak, lho…. Beneran enak.   Saya suka… :)


Seperti yang sudah saya sebutkan di atas, Bajigur adalah salah satu minuman tradisional penghangat khas Indonesia yang berasal dari Jawa Barat.  Bajigur sendiri terbuat dari campuran santan, kopi, gula aren, vanilli, garam, gula pasir dan diberi serutan kelapa di atasnya (tapi yang instan ini tidak disertakan kelapa parutnya.  Takut basi kali, ya… ;) ). Dan kesemua bahan ini benar-benar teramu dengan indahnya dalam Nutrisari W’Dank Bajigur.  Santannya terasa banget, dan gulanya juga gak lebay manisnya alias  pas lah.  Kebetulan saya juga bukan penyuka manis yang kebangetan…heh.  Benar-benar seenak buatan rumah.  Dengan kemasan sachet yang tinggal seduh, Nutrisari W’Dank jadi mudah dibawa kemana aja dan dinikmati kapan aja.  Buat kamu yang punya hobi travelling, hiking, camping atau dapat giliran ngeronda, cocok banget nih Nutrisari W’Dank jadi temen pengusir dingin.  Bahagianya bisa berkumpul bersama teman dan keluarga menikmati minuman sehangat Nutrisari W’Dank Bajigur, dimana aja dan kapan aja....


Apakah ada yang memperhatikan kue yang ada di foto bersama WDank di atas?  Itu adalah kue bika khas Sumatera Barat.  Penampakannya berbeda ya dari Bika Ambon atau kue Bika dari daerah lain?  Menurut Ibu yang jual (ya, ini hasil beli…:p), Bika Padang ini terbuat dari tepung beras, gula pasir, santan, dan kelapa parut.  Lalu dipanggang atas-bawah dengan bara api.  Ada satu lagi yang unik dari Bika Padang ini, setiap kue dilapisi bawahnya dengan daun waru.  Daun waru inilah yang membuat khas aroma bika saat dipanggang.  Biasanya daun pisang dipakai sebagai pengganti jika daun waru sulit didapat.  Kue Bika ini sangat enak dinikmati saat masih hangat (seperti kebanyakan kue), tapi jadi sedikit padat ketika sudah dingin, tapi tetap enak, kok..;)      



Rabu, 25 Maret 2015

Es Krim Alpukat


Seminggu yang lalu saya ke supermarket untuk membeli beberapa keperluan untuk pesanan, gak jauh dari tempat saya berdiri (lorong bagian bahan kue) saya melihat keranjang gede berisi alpukat  yang gendut-gendut, mulus dan segar.  Di atasnya tertulis ‘alpukat mentega’, harga sekian /kg (lupa saya, tapi rasanya gak mahal juga).  Ada juga seorang ibu saya lihat memilih-milih beberapa alpukat sambil diguncang-guncang (buah alpukatnya, maksudnya… :) ), waktu saya tanya kenapa, katanya jika biji alpukat terlepas dari daging buahnya ketika diguncang (kan kedengeran tuh ,ya ), itu tandanya alpukat sudah tua dan matang di pohon.  Dapat tips bagus dari si Ibu…:)  Tapi dari 4 buah  alpukat yang saya beli (2kg itu, lho, besar-besar, kan?), cuma dua yang bijinya lekang di dalam, selebihnya biasa aja, tapi kalau dilihat dari penampilan luarnya bagus, kok.


Dari awal alpukatnya memang sudah saya niatkan untuk dibikin es krim, kan lumayan tuh bisa jadi kurang-lebih 2 liter es krim.  Sepanjang minggu saya bisa makan es krim terus…xixixi.  Dengan catatan ketiga keponakan kecil saya gak ikutan nimbrung…hehe  Anak seumuran mereka tuh es krim apa sih yang mereka gak suka…:)  Tapi sayang seribu kali sayang alpukatnya matang gak bersamaan.  Yang matang pertama kali satu buah, saya makan begitu aja dengan ditaburi gula.  Enak juga, alpukatnya gak pahit.  Makannya berdua dengan Ibu.  Indahnyaa…:)  Eh, yang matang batch kedua juga cuma 1 buah :(  Tapi setelah saya keruk isinya lalu saya timbang, lumayan dapat 300 gr.  Bisalah untuk buat es krim.  Es krim yang saya buat ini yang kelas rumahan lah, bahannya gak yang ribet, membuatnya juga gampang, gak butuh ice cream maker segala, kok.  Cuma pakai blender.  Tapi hasilnya sedaap…


Sebenarnya saya agak bingung mau kasih namanya, antara es krim alpukat atau es puter alpukat.  Mau dikasih nama es puter, tapi cara bikinnya gak pakai diputar, kalau dinamai es krim, gak ada krim juga di bahannya…hahaa  Tapi saya lebih condong bilang ini es krim dengan  alasan rasanya yang creamy, boleh, kan?....*maksa

Es Krim Alpukat

Bahan:
300 gr daging buah alpukat
½ sdm air lemon
250 gr susu kental manis
200 ml santan

Cara mebuat:
Campur semua bahan dan haluskan.  Terserah mau pakai food processor, blender atau chopper, yang penting tercampur rata dan halus.  Tuang ke wadah yang tahan di freezer.  Biarkan setengan beku.  Keluarkan dari freezer, lalu haluskan lagi.  Masukkan lagi ke freezer.  Biarkan sampai mengeras dan siap dikonsumsi. 

Mudah, kan? :)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...