Pages

Minggu, 21 September 2014

Roti Gandum 60%



Resep roti gandum yang ini sudah pernah saya bikin sebelumnya, tapi dengan komposisi tepung gandum 40 %.  Setelah itu saya coba dengan komposisi tepung gandum 50 %, hasilnya masih lembut.  Mungkin karena terlalu senang mendapat resep yang fleksibel diutak-atik komposisi tepungnya, percobaan berikutnya jumlah tepung gandumnya saya tambah lumayan banyak menjadi 70 %.  Tapi kali ini percobaan saya gagal.  Rotinya bantat dan jadinya keras seperti baguette.  Masih tetap bisa dimakan sih, dioles butter trus dipanggang dan dimakan dengan diolesi selai cokelat kacang….. still yummy….!  Agak penasaran sampai dimana ‘daya tahan’ resep ini diutak-atik, saya coba lagi bikin dengan 60% tepung gandum.  Alhamdulillah, percobaan yang ini berhasil!  Hasilnya sama lembutnya dengan resep awal yang cuma pakai 40 % tepung gandum.  Sepertinya saya  harus puas dengan resep yang ini, meski maunya saya itu bisa bikin roti tawar dengan 100% tepung gandum dengan hasil yang lembut seperti roti tawar biasa.  Mudah-mudahan ketemu ya resepnya…..


Saya pernah baca di salah satu blog luar (negeri), melarutkan ragi dan sedikit gula dengan air hangat katanya bisa membantu mengurangi bau ragi pada roti.  Jadi, pas membuat roti ini kemarin saya bikin seperti itu dan didiamkan 15 menit sebelum ditambahkan ke bahan lain.  Bagusnya lagi dari cara ini adalah kita bisa mengecek kualitas ragi masih baik atau tidak sebelum dicampur bahan-bahan lainnya.  Kan sayang tuh setelah capek-capek nguleni dan membentuk adonan ternyata rotinya gak ngembang gara-gara raginya rusak :(  Entah karena tipsnya memang tokcer atau cuma sugesti saya aja, ternyata memang bau raginya berkurang lho…..  Mungkin lain kali saya coba dua cara yang berbeda ini (ragi dilarutkan dulu dengan yang tidak) dalam waktu yang berdekatan supaya bener-bener bisa membedakan hasilnya.  Nah, di bawah ini adalah cara yang raginya dilarutkan dengan air hangat.  Kalau ingin dengan cara yang seperti di resep aslinya, bisa dilihat di sini .  Happy baking…!


Roti Gandum 60 %

Bahan:
200 gr terigu protein tinggi
300 gr tepung gandum
8 gr ragi instan
30 gr gula pasir
30 gr susu bubuk
350 ml air hangat
50 gr margarin
1 ¼ sdt garam halus

Cara membuat:
1.   Campur air hangat dengan ragi dan 1 sdm gula.  Aduk sampai larut.  Diamkan selama 15 menit sampai berbusa.
2.   Campur terigu, tepung gandum, susu bubuk dan sisa gula pasir.  Aduk rata.  Tambahkan larutan ragi.  Uleni sampai kalis.
3.   Tambahkan margarin lalu terakhir masukkan garam.  Uleni sampai elastis.  Bulatkan adonan.  Tutup dengan serbet lembab.  Diamkan selama 30 menit sampai mengembang dua kali lipat.
4.   Kempiskan adonan.  Gulung memanjang.  Diamkan 10 menit.  Kempiskan lagi.  Gulung lagi memanjang. 
5.   Taruh di loyang roti tawar ukuran 27x11x11 cm yang sudah dioles tipis dengan margarin.  Diamkan selama 90 menit sampai adonan mengembang melebihi bibir loyang.
6.   Oven dengan suhu 190°C selama 30 menit.  Setelah matang, panas-panas oles dengan butter.
  


 

Minggu, 07 September 2014

Fruit Pie Mini



Sekarang ini, saat mengetik postingan ini, saya dalam keadaan setengah mengantuk.  Mungkin karena pengaruh obat yang barusan saya minum… :)  Memang sekitar dua hari yang lalu saya terserang demam, tau sendiri kan gimana rasanya demam?  Badan meriang, kepala sakit sekali, lidah rasanya pahit, gak ada satu pun makanan yang terasa enak di lidah……:(  Betul kata orang, nikmat kesehatan baru terasa setelah kita sakit…..  Meski sekarang sudah mendingan, tapi kepala saya masih agak pusing dan lidah masih belum bisa terima banyak makanan…:(  Doakan saya lekas sembuh, ya…:)

Fruit pie ini orderan yang saya terima sebelum saya sakit.  Kebetulan ada sisa beberapa kulit pie, vla dan potongan buahnya (minus stroberi).  Kemudian saya susun lagi pienya lalu foto untuk di dokumentasikan berikut resepnya di blog ini.  Kemarin itu untuk glaze buahnya saya pakai selai apricot yang dimasak dengan sedikit air, tapi bisa juga dengan jelly/agar-agar plain (tanpa rasa/warna) yang dimasak dengan sedikit air sampai mendidih, baru kemusian dioles di buah.  Fruit pie yang di foto ini gak saya oles karena olesan yang saya buat sudah habis dan saya malas bikin lagi….:)  Sekian dulu, ya…..  Mata dah gak kuat ni…:)  Wassalam…


Fruit Pie

Bahan: 
Kulit:
200 gr margarine
50 gr gula bubuk
1 btr telur
400 gr tepung terigu

Vla vanilla:
500 ml susu cair
100 gr gula pasir
¼ sdt garam
½ sdt vanilli bubuk
40 gr maizena
2 kuning telur

White Cooking Chocolate, lelehkan (untuk dioles di kulit pie)

Topping: buah-buahan sesuai selera


Cara membuat:
1.   Kulit: kocok margarine dan gula sampai lembut saja.  Tambahkan telur.  Kocok rata.  Masukkan terigu.  Aduk rata.
2.   Giling adonan.  Cetak di cetakan pie mini yang sudah dioles margarine.  Tusuk-tusuk bawahnya dengan garpu.  Panggang dengan suhu 175°C selama 20 menit sampai matang.  Dinginkan.  Oles bagian dalamnya dengan white cooking chocolate leleh.  Sisihkan.
3.   Vla vanilla: campur maizena, kuning telur, dan sedikit susu cair.  Aduk rata lalu saring.
4.   Campur susu cair, gula pasir, garam dan vanilli bubuk.  Panaskan dengan api sedang sambil diaduk sampai meletup-letup.  Kecilkan api.  Masukkan campuran maizena, masak lagi sampai meletup-letup.  Angkat dari api.  Dinginkan sambil sesekali diaduk agar tidak berkulit.
5.   Semprotkan vla ke dalam kulit pie.  Tata potongan buah di atasnya.
 







Jumat, 29 Agustus 2014

Sugar Cheese Cookies



Nah, ini dia penutup dari tiga cookies lebaran yang saya buat sendiri lebaran kemari.  Sisanya main tunjuk alias order ke temen…heheh.  Resepnya ketemu di website keju kraft pas sedang ubek-ubek internet nyari ‘contekan’ cookies buat lebaran.  Awalnya saya mau bikin persis seperti bentuk aslinya yang digulung dari kedua belah sisi ke tengah.  Tapi waktu saya coba, gulungannya gak mau rapat sehingga susah saat dipotong.  Akhirnya saya gulung sepert bolu gulung dan saya sisakan kira-kira 1 ½ cm ujungnya gak ditaburi keju sehingga adonan bisa saling menempel dan gak merenggang saat dipotong.  Dan saya juga gak menggunakan putih telur untuk menempelkan gula pasirnya karena saat adonan (tanpa putel) saya celupkan ke gula, gulanya menempel dengan baik di adonan.  Putih telurnya bisa dipakai untuk bikin cookies atau cake yang lain :)  Di bawah ini resepnya, yang jumlahnya saya double-kan.  Happy baking…!  



Sugar Cheese Cookies
                                                                                                                                 
 Bahan:
150 gr butter dingin
150 gr margarine
120 gr gula bubuk 
2 kuning telur
400 gr terigu 
100 gr maizena
2 blok keju cheddar @ 180 gr 
Gula pasir halus

Cara membuat:
1.      Kocok butter, margarin dan gula bubuk sebentar saja hanya sampai lembut dan tercampur rata.  Tambahkan kuning telur.  Kocok rata.  Matikan mixer.
2.      Masukkan campuran terigu dan maizena yang sudah diayak.  Aduk rata dengan spatula.
3.      Ambil sebagian adonan, giling tipis (setebal ± ½ cm) diantara dua lembar plastik.  Taburi keju.  Sisakan 1 ½ cm salah satu sisinya tidak ditaburi keju (untuk menempelkan ujung adonannya).  Gulung adonan sambil dipadatkan. 
4.      Potong-potong dengan ketebalan ± 1 cm.  Celupkan salah satu sisinya ke dalam gula pasir.  Taruh di loyang yang sudah dioles margarine.
5.      Panggang dengan suhu 130°C sampai matang ( ± 30 – 45 menit).
 






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...