Pages

Jumat, 01 Februari 2013

Soes Krim Vanilla


Dulu waktu awal-awal saya tertarik baking, gak pernah kepikiran untuk membuat soes.  Boro-boro bikin soes, bikin kukis aja masih sering hangus atau kalo gak masih mentah … :) Tapi waktu itu karena niatnya belajar, kami (saya dan teman saya Zusan) pilih kue soes untuk kita Latbar-kan. Karena katanya untuk bikin kulit soes yang berongga agak susah dan butuh trik khusus.  Padahal waktu itu kami berdua sama-sama belum pernah bikin kue soes! Nekad nih ceritanya….:)


Mungkin karena memang sudah takdirnya kali ya perkenalan pertama saya dengan soes menjadi momen yang tak terlupakan.  Waktu itu kami pilih resep soes cokelat dari sebuah tabloid kuliner.  Karena ini pengalaman pertama, resep dibaca dengan teliti, bahan ditimbang dulu semuanya, urutan pembuatannya dihapalin dan lalu dieksekusi sesuai resep dan cara pembuatan yang ditulis di tabloid itu.  Begitu sampai waktunya soes dikeluarkan dari oven, terlihatlah soes yang bentuknya masih seperti ketika dimasukkan ke oven.  Gak mengembang sama sekali, apalagi berongga.  Kue soes-nya gagal total!  Tapi ternyata ini kesalahan bukan ada di kami lho, karena pada terbitan edisi berikutnya redaksi tabloid yang kami praktekkan resepnya itu bikin pengumuman permohonan maaf bahwa resep soes cokelat jumlah telurnya salah ketik. Bukan 2 butir, tapi 4! Capek deh…. :P  Dari semua resep soes yang ada di tablod itu, kenapa coba kami pilih soes yang salah resep itu ? Itu yang namanya takdir, kan…..?


Sekarang saya baru kepikiran lagi untuk buat kue soes.  Tapi kali ini saya tidak memakai filling soes biasa, tapi filling vanilla cream.  Sekalian memanfaatkan vanilla pod hadiah dari kawan kemarin.  Jujur saya lebih suka filling soes yang serti ini.  Lebih ringan dan harum vanillanya enak banget…. :)

Karena takut gagal lagi, sebelum membuat soes ini saya membaca artikel tentang tips & trik membuat soes dari berbagai sumber.  Berikut rangkumannya:

Tips membuat soes
1.    Rebus adonan sampai benar-benar matang dan tidak lengket di panci.  Adonan yang kurang matang akan mengakibatkan soes tidak mengembang dan tidak berongga.
2.    Telur dimasukkan saat adonan sudah dingin.  Selama didinginkan aduk-aduk adonan.
3.    Hndari mengoles loyang dengan margarine terlalu banyak karena soes akan bergeser dan saling menempel.
4.    Jangan buka tutup oven sebelum soes mengembang sempurna dan ‘keringatnya’ (buih-buihnya) hilang.
5.    Isi soes menjelang disuguhkan supaya kulit soes tidak basah.


Soes ini saya buat dengan menggunakan resep dari buku ‘Rahasia Mebuat Sus’ terbitan Saji untuk kulit soesnya dan buku ‘Kreatif Pastry Lezat dan Lengkap’ terbitan Sedap untuk fillingnya.  Berikut resepnya:

Soes Krim Vanilla

Bahan
Kulit Soes
100 gr margarine
200 ml air
½ sdt garam (saya cuma pake 1/8 sdt)
125 gr terigu protein sedang
180 gr (± 3 btr) telur, kocok lepas

Vanilla Krim
250 ml susu cair
75 gr gula pasir
3 sdm tepung maizena
1/8 sdt garam
2 btr kuning telur
1 batang vanilla pod, keruk isinya
300 gr whipped cream cair atau 100 gr whipped cream bubuk + 200 ml air es, kocok sampai soft peak

Cara Membuat:
1.    Vanilla krim: campur kuning telur dengan maizena, tambahkan sedikit susu cair (± 6 sdm), aduk rata sampai tercampur semuanya. Sisihkan.
2.    Rebus susu bersama gula dan garam sambil diaduk.  Jaga jangan sampai mendidih.  Masukkan campuran kuning telur, aduk rata.  Masak sampai meletup-letup.  Masukkan vanilla bean, aduk rata.  Matikan api.  Dinginkan vla sambil sesekali diaduk agar tidak berkulit.
3.    Tambahkan whipped sedikit demi sedikit sambil diaduk rata.  Dinginkan.
4.    Kulit soes: rebus margarine, air dan garam sambil diaduk sampai mendidih.  Matikan api.  Masukkan terigu, aduk rata.  Nyalakan api kecil.  Aduk sampai kalis.  Angkat dan dinginkan.
5.    Tambahkan telur sedikit-sedikit sambil dikocok rata.  Masukkan dalam kantung plastic segitiga.  Semprot dengan spuit di loyang yang sudah dioles margarine.
6.    Oven dengan suhu 200°C selama 30 menit sampai matang dan kering.  Dinginkan.
7.    Lubangi bagian bawah soes.  Semprotkan isi


Hasil: ± 20 buah

Note:   Kalau setelah dioven selama 30 menit soes belum juga kering, turunkan suhu menjadi 180°C dan oven sampai kering.  Tanda soes sudah kering adalah buih-buih yang ada di permukaan soes tidak ada lagi.




 

37 komentar:

  1. ka, beli spuit panjang itu dmn ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya belinya di olshop. Kalo gak salah dia juga punya akun fb, Salma Loyang namanya.

      Hapus
  2. isian nya boleh langsung whipped cream (bubuk) nya aja ga? maksudnya ga di campur adonan maizena nya. boleh kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh-boleh aja kok, Mbak Selna. Tergantung selera masing-masing aja. Kalau sudah diisi didinginkan dulu di kulkas, pasti lebih mantap rasanya...:) Selamat mencoba ya...

      Hapus
  3. Mb, sebelum vla nya dimix dg whipped cream, harus benar2 dingin ya? Mengaduk vla + creamnya harus pakai mixer sampai konsistensi tertntu, atau bisa pake whisk saja asal rata? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mb reiska. Vla harus benar-benar dingin saat dicampur deng whiped cream, dan cukup diaduk dgn spatula sampai rata. Jika seandainya vla-nya jadi menggumpal saat dingin, coba dimixer sampai adonan vla mulus lagi baru dicampur dengan whiped cream, mixer dgn kecepatan rendah sampai rata. Jadi, mencampur vla dgn whiped cream bisa dengan spatula dan bisa juga dgn mixer. Semoga penjelasan saya cukup membantu, ya. Good luck! :)

      Hapus
    2. Okeee... Makasih banyak mbak, atas pencerahannya. Semoga sukses selalu...

      Hapus
  4. Terimakasih telah sharing resepnya :)
    Mau tanya untuk krim vanilanya apakah bisa tanpa telur? Pernah coba kah krim vanilla tanpa telur? Terimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, mbak. Krim vanillanya bisa dibikin tanpa telur. Paling nanti sedikit beda di rasa dan warna aja. Yg pakai kuning telur warnanya agak krem dan rasanya sedikit gurih (tapi lidah saya gak bisa bedain, sih...hehehe). Tapi kalau untuk vla vanilla klasik (tanpa penambahn whiped cream) saya lebih suka tidak meng-skip kuning telurnya, karena kalau tanpa kuning telur vlanya menurut saya jadi kelihatan kayak adonan lem kanji yg pernah saya buat waktu SD dulu.....xixixi....menurut saya lho ya...:)

      Hapus
  5. Terimakasih Ibu atas inspirasi resepnya selalu.

    BalasHapus
  6. Ibu,untuk vanilla krim,warna kehitaman yang menarik dan mengundang selera apakah dikarenakan vanilla bean?Mohon berkenan tips dimana cukup dengan penggunaan satu batang namun dapat menciptakan krim yang lezat dan menarik.Apakah dibuat vanilla pasta dahulu dengan campuran vanili bubuk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, yang bintik-bintik hitam itu adalah biji vanillanya. Untuk menggunakan vanilla bean gak perlu dijadikan pasta dulu (saya juga gak tau caranya :) ), tapi cukup dibelah vanilla stick-nya dan keruk isinya lalu masukkan/campur ke adonan cake, cookies, vla, dll. Mungkin akan lebih membantu kalau ibu lihat gambar tutorialnya di internet. Saya juga tau caranya dari sana..^_^

      Hapus
  7. mbak, ijin pake resepnya ya ... trims sebelumnya.

    BalasHapus
  8. Mba bs postingin gmbr spuit buat kulit ga? Punyaq hasilnya kok ga secantik punya mba. Trus diameter susnya brp ya...aku nyoba ga bs dpt 20bh. O ya sama mo nanya dptin vanila pod itu beli dmana ya. Makasiiii...smoga lekas dj jawab :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya baru jawab. Soalnya weekend kita piknik :) Untuk kulit aku pakai spuit lokal aja kok, yg ujungnya bulat gerigi banyak, mbak. Ukuran yg gede. Star tip ya kalo gak salah namanya. Bukan yg model 1M ya. Gimana ya caranya upload gambar di kolom komen ini? Aku gak bisa...hehe :P Kalo soal jumlah hasilnya itu tergantung besar-kecilnya, kan. Kemarin aku punya kira-kira sebesar bola golf.

      Hapus
    2. Oya, untuk vanilla pod mbak bisa lihat di akun 'bahan kue sehat' yg komen di atas. Saya pernah buka akunnya sepertinya beliau jual vanilla pod juga. Satu lagi ada juga di olshop Kanaka Kedua (akun fb)

      Hapus
  9. Ijin coppass Mb Lisa...BTW penampakan soes soes nya juaraaa...tku

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. Mba,apa krim vanilanya dimasukin dari bawah?/jadi soesnya gak perlu dibelah ya?

    BalasHapus
  12. Mba, utk isiannya, kalo ngga pake whipped cream jadinya gimana ya?
    Pengen banget biking begini, ala2 isian bread papa, tapi lagi ga Ada whipped cream. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gak pakai whiped cream juga bisa, jadinya seperti vla sus biasa, mbak.

      Hapus
  13. Hi mbak Lisa kenalkan saya Nidya..mau tanya mbak Lisa pakai oven jenis apa ya utk bikin soes ini?saya pakai oven tangkring hock nomor 4, ada tutup di atasnya ,,pengen minta tips trik nya kalau ternyata jenis oven kita sama

    BalasHapus
  14. Hi mbak Lisa kenalkan saya Nidya..mau tanya mbak Lisa pakai oven jenis apa ya utk bikin soes ini?saya pakai oven tangkring hock nomor 4, ada tutup di atasnya ,,pengen minta tips trik nya kalau ternyata jenis oven kita sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi, mbak Nidya, salam kenal :) Sama Mbak, saya pakai otang hock no.4 juga. Kebetulan sama ya sampai ke ukurannya segala :D Tipsnya sama seperti yang saya sertakan di atas, mbak. Di awal-awal pengovenan gunakan suhu tinggi, setelah mengembang sempurna baru turunkan suhu oven dan lanjutkan mengoven sampai sus kering. Jangan pernah buka pintu oven sampai susnya kering. Ntar susnya kempes lagi.

      Hapus
  15. Hi MB nidya, salam kenal..
    Mohon Saran ttg filling/topping vanila nya,apakah whipping cream nya hrs di mixer dulu biar kaku krn sy coba pake merk Anchor tp jdnya tll encer.. Tk atas sarannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya coba bantu jawab ya (ini pertanyaan untuk mbak Nidya, kan?). Iya, whiped creamnya harus dikocok sampai mengembang dulu, lalu dinginkan lagi dikulkas sembari mengerjakan yg lain. Whiped cream merk Anchor itu jenis yg dairy mbak, karena itu agak repot ngocoknya diiklim tropis seperti negeri kita ini. Mungkin bisa kalau dalam ruangan ber-AC. Kalau saya biasa menggunakan whiped cream cair non-dairy atau bisa juga whiped cream bubuk.

      Hapus
  16. Hi...mau tanya donk Mba, saya pemula dalam masak memasak kue ni. Mengetahui adonannya sudah matang saat direbus itu seperti apa ya? Apakah jadi kental atau ada perubahan warna? Trims sebelumnya ๐Ÿ˜

    BalasHapus
  17. Yang mbak maksud adonan kulitnya, kan? Adonannya dimasak dengan api sedang cenderung kecil sambil terus diaduk sampai adonan meninggalkan kerak tipis di dasar panci (saya biasa pakai panci stainless). Begitu saya biasa melakukannya...:)

    BalasHapus
  18. Mb ijin pake resepnya ..๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
  19. Mbak ikut nanya, kalau saat di oven apa boleh kita buka untuk merubah posisi loyang agar rata antara yg bawah dan atas ? Soalnya saat kemarin nyoba loyang yg atas tidak menggembang dg baik kalau yg bawah cukup mengembang. Mungkin punya tips dan saran.

    Makasih mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jujur, saya belum pernah memanggang sus dengan menaruh loyang di dua rak sekaligus (atas-bawah). Sus-sus itu tidak akan mendapatkan panas yg rata. Biasanya saya taruh loyang berjejer di satu rak saja.

      Kalau ingin membuka pintu oven untuk me-rolling loyang agar sus rata matangnya, lakukan setelah sus mengembang sempurna dan 'keringatnya' hilang. Itu pun harus dilakukan dengan gerak cepat ya,karena saat pintunya dibuka suhu oven akan turun drastis dan sus yg sudah mengembang jadi kempes dan gak akan bisa mengembang lagi. Begitu, Mas. Semoga jawaban saya membantu..

      Hapus
  20. Mba maaf mau nanya, saya pengen ciba bikin.. ini resep fillingnya jadinya seperti beard papa ya yg lumer gt? Apa seperti soes dipasaran yg fillingnya agak kaku

    BalasHapus
  21. Mba maaf mau nanya, saya pengen ciba bikin.. ini resep fillingnya jadinya seperti beard papa ya yg lumer gt? Apa seperti soes dipasaran yg fillingnya agak kaku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mirip seperti Berad Papa,mbak..

      Maaf, jawabnya luamaaa banget...:)

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...