Pages

Minggu, 28 April 2013

Oreo Cheese Cake Kukus




Pas ketemu resep ini pas banget waktu saya punya sebungkus oreo.  Selain itu saya juga penasaran gimana rasanya oreo dicampur ke adonan cake.  Pasti ada krenyes-krenyesnya pikir saya waktu itu.  Ternyata saya salah teman-teman, ternyata oreonya jadi lunak, sama teksturnya seperti cake dan gampang dipotong juga jadinya.

Saya suka cake-nya.  Enak, lembut dan gurih.  Mungkin karena pakai santan itu kali, ya?  Trus, ditengahnya juga ada lapisan kejunya.  Enak lah pokoknya : )  Cuma ada satu kurangnya, setelah hari kedua kelembutan cake-nya berkurang dan cenderung kering jadinya.  Apa karena kemarin saya biarkan di dalam lemari dalam keadaan terbuka?  Entahlah….   Jadi supaya hal yang sama tidak terjadi ke teman-teman, saya sarankan untuk menyimpan cake ini dalam wadah tertutup rapat, ya…:)  Seperti biasa, resep saya dapatkan dari Majalah Sedap Sekejap ed. 69/XIII/2012.  Judul aslinya oreo cheese cake.  Karena untuk membedakan dengan oreo cheese cake yang dipanggang itu, saya tambahkan kata ‘kukus’ dibelakangnya karena cheese cake yang satu ini proses pematangannya memang dengan cara dikukus.




Oreo Cheese Cake Kukus


Bahan:
7 btr telur
130 gr gula pasir halus
¼ sdt garam
½ sdm emulsifier
175 gr terigu protein rendah
25 gr susu bubuk
½ sdt baking powder
100 ml santan kental instan
50 gr margarin, lelehkan (saya pakai butter)
100 gr oreo tanpa krim, cincang kasar

Bahan lapisan: 4 lbr keju slice


Cara membuat:
1.    Campur terigu, susu bubuk dan baking powder.  Ayak.  Sisihkan
2.    Campur santan dan margarin/butter leleh. Aduk rata.  Sisihkan.
3.    Kocok telur, gula, garam dan emulsifier sampai mengembang.  Masukkan campuran terigu sambil diayak dan diaduk perlahan.  Tambahkan campuran margarin, aduk rata. Masukkan oreo, aduk rata lagi.
4.    Tuang ½ bagian di loyang kotak 22 x 22 x 7 cm yang dialas kertas roti tanpa dioles margarin.
5.    Kukus di atas api sedang selama 15 menit.  Tata keju.  Tuang sisa adonan.  Kukus lagi selama 25 menit sampai matang.
 



       

13 komentar:

  1. Mb, kapan oreonya dimasukkan? Dicampur di adonan ato utk pelapis? Tks.
    -ida-

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Oh iya, saya kelupaan nulisnya :p Oreonya dimasukkan ke adonan, mbak. Saran saya supaya adonan gak kotor karena remah oreo, bagi 2 adonan cake dan bagi 2 juga oreonya dan campurkan oreo ke adonan pas begitu akan dituang ke loyang dan aduk sekedarnya saja (hanya sampai oreonya menyebar saja).

    BalasHapus
    Balasan
    1. O gt, ok. Tks ya, mb Lisa. Tks for shring resepnya. Tks penjelasannya.
      -ida-

      Hapus
  4. kayaknya cucok nih resepnya, thanks atas infonya..

    BalasHapus
  5. kalo telurnya 4 biji saja bisa tidak?

    BalasHapus
  6. Menurut saya kalau ingin menambah atau mengurangi jumlah telur atau bahan lain dalam satu resep, tentunya bahan yang lainnya juga harus disesuaikan, mbak. Ingat, baking is a science.....:) Kadang dengan resep dan cara pembuatan yang sama pun hasilnya bisa beda lho, mbak. Saya sering mengalami ini..:)

    BalasHapus
  7. Mbak.... salam kenal yak....

    Mau tanya nih.... gula pasir halus tu gula kastor ato gula halus....?
    Trimakasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, Mbak Mitha. Gula pasir halus maksudnya gula pasir yg butirannya halus atau gula kastor. Bisa juga gula biasa yg diblender dulu sebelum digunakan. Terimakasih kembali :)

      Hapus
  8. Mbak Lisa, untuk terigu harus menggunakan protein rendah..? Trims.

    BalasHapus
  9. Di resep aslinya memang diminta memakai terigu protein rendah,mbak. Tapi kalau melihat cara pembuatannya yg mirip seperti membuat brownies kukus, mungkin terigunya bisa juga dipakai yg protein sedang. Mungkin nanti beda di tekstur cakenya kali ya, saya kurang tau soalnya belum pernah nyoba ganti terigunya dengan yg protein sedang.

    BalasHapus
  10. Saya sudah mencobanya.tapi cake nya kering yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, cake punya Mbak juga kering, ya? Waktu saya bikin dulu juga begitu hasilnya (seperti yg saya tulis di atas). Kirain karena waktu itu saya biarkan dalam wadah terbuka... Mbak Bianca menyimpannya dlm wadah tertutup, gak?

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...