Pages

Sabtu, 09 November 2013

Cake Putih Telur



Buat teman-teman yang bakul kue seperti saya atau yang hobi membuat cake dengan memakai banyak kuning telur pasti punya masalah dalam memanfaatkan sisa putih telurnya.  Iya, kan?  Sebelum ini kalau ada sisa putih telur selalu saya bikin tumisan dengan sayur atau untuk memanir kroket dan risoles, udah.... itu aja.  Pernah saya coba membuat cake dengan putih telur, tapi kayaknya saya masih belum nemu resep yang pas karena hasilnya masih kurang enak.  You know lah gimana rasanya cake putih telur :)  Sama seperti pertamakali mencoba resep ini, saya pesimis kalau cakenya bakal enak.  Tapi saya gak punya pilihan lain untuk ngabisin putih telur yang segambreng itu.  Mau diolah dengan cara lama ya bosan juga lah.  Jadi akhirnya dieksekusi juga resepnya, dan saya jatuh cinta pada gigitan pertama dengan cake ini... :D  Segitu enaknya?  Ya....segitu enaknya!  Maksud saya....ini cake putih telur, kan?  Tapi gak berasa kayak cake putih telur.  Cake yang ini moist lho.  Yang makan kalau gak dikasih tau  cake ini telurnya cuma pakai yang putihnya saja mungkin gak bisa membedakan dengan cake biasa yang pakai telur utuh, bahkan yang dikasih tau sekalipun mungkin bakal gak percaya! :D  Seneng akhirnya saya nemu resep cake putih telur yang enak.  Masih ada lagi beberapa resep cake putih telur di buku ini yang inign saya coba.  Semoga semuanya enak juga.  

 
Saya punya sedikit catatan untuk cake ini.  Waktu membuat lapisan pertama (yang kuning), saya pikir cakenya bantat dan gagal karena  ketika saya keluarkan dari oven, meski teksturnya lembut tapi cakenya tidak mengembang seperti cake biasa (sponge atau butter cake), hanya setinggi adonan mentahnya.  Waktu membuat bagian yang cokelat kejadiannya begitu juga.  Jadi saya simpulkan memang begitulah tipikal cake yang terbuat dari putih telur.  Saya syukuri keputusan saya yang menggunakan loyang ukuran 20cm karena tinggi cakenya jadinya pas.  Kalau pakai loyang ukuran 22cm pungkin jadinya tipis banget.  Resepnya di bawah ini ya.... Buruan coba! 



Lapis Malang Putih Telur
Sumber: 20 Kreasi Putih Telur (Saji)


Bahan I:
200 gr putih telur
¼ sdt garam (saya skip)
1 sdt emulsifier
90 gr gula pasir
130 gr margarin, kocok lembut
6 tetes pewarna kuning
60 gr tepung terigu protein sedang
15 gr susu bubuk

Bahan II:
200 gr putih telur
¼ sdt garam (saya skip)
1 sdt emulsifier
90 gr gula pasir
40 gr terigu protein sedang
25 gr cokelat bubuk
½ sdt baking powder
130 gr margarin, kocok lembut
½ sdt cokelat pasta (saya skip)
40 gr selai stroberi untuk olesan (saya pakai selai aprikot)


Cara Membuat:
1.   Bahan I: kocok putih telur, garam dan emulsifier sampai setengah mengembang.  Tambahkan gula pasir sedikit-sedikit sambil dikocok sampai mengembang.
2.   Tuang ke margarin kocok dan pewarna kuning sedikit-sedikit sambil diaduk rata.
3.   Masukkan tepung terigu dan susu bubuk sambil diayak dan diaduk rata.
4.   Tuang di loyang 22x22x4cm (saya pakai ukuran 20x20x4cm) yang dioles margarin dan dialas kertas roti.  Oven 30 menit dengan suhu 180°C sampai matamg.
5.   Bahan II: buat dengan cara yang sama dengan bahan I.  Tuang di loyang dengan ukuran yang sama.  Oven 35 menit dengan suhu 180°C.
6.   Ambil selembar cake, oles dengan selai, tumpuk dengan cake yang lain.  Padatkan.







10 komentar:

  1. Salam kenal mbak. Terima ksh utk resepnya. Aku sdh coba. Suka bgt yg coklat, tp kenapa yg coklat TDK sekembang yg kuning jdnya ya mbak? Mohon pencerahan nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, mbak. Seneng resep yg saya sharing bisa bermanfaat :) Cake bagian yg cokelat jadi sedikit turun mungkin karena adonannya kebanyakan diaduk, mbak. Jadi udara yg awalnya sudah tersimpan diadonan banyak yg lepas....^^

      Hapus
    2. Gitu ya mbak...ada cara mengatasinya mbak? Biar tdk kebanyakan ngaduk adonan nya?

      Hapus
    3. Maksud saya mungkin secara gak sengaja mbak mengaduk adonan yg cokelat lebih sering dibanding saat mengaduk adonan yg kuning. Saya pernah mengalami yg seperti itu soalnya. Entah kenapa tepungnya bergumpal gak mau rata dalam beberapa kali aduk, supaya rata saya jadinya kebanyakan ngaduk. Jadi deh kempes hasilnya :( Memang 'kecelakaan' kadang terjadi saat kita baking..heheh. Mungkin mbak bisa coba lagi supaya tau triknya, karena cara baking tiap orang beda-beda :) Eh, tapinya mbak gak kelupaan masukin baking powdernya, kan?

      Hapus
    4. Baking powdernya ndak lupa mbak. Tp saya memang kebanyakan ngaduk nya mbak. Betul sekali mbak, kemaren itu kok rasanya susah ratanya. Baik mbak, in sya allah nanti saya coba lg. Terima kasih ya mbak

      Hapus
  2. Halo mbak, sya uda cobain resepnya. Tp knapa ya teksturnya aga lengket gt, ga berlubang2 sperti pnya mbak kembang berpori gt?

    BalasHapus
  3. Halo juga, Mbak Jennifer. Teksturnya lengket gimana maksudnya, mbak? Kalau cake saya kemarin itu yg lengket permukaannya aja, sementara cakenya sendiri sedikit berminyak.

    BalasHapus
  4. Halo mbak.. kalo buat dengan resep ini tapi baking powdernya di skip bisa gak ya mbak? Trims..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya belum pernah bikin tanpa baking powder,mbak. Jadi gak bisa kasih saran. Maaf, ya...:)

      Hapus
  5. makasih yah atas informasinya, nanti aku akan coba buat, mudah-mudahan berhasil yah mbak. jangan lupa kunjungi blog aku juga.
    QUEENXXX92

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...