Pages

Selasa, 17 Juni 2014

Brownies Klasik


Niat saya selaju maju-mundur setiap ingin membuat brownies.  Lihat temen buat brownies lalu posting di blog mereka, pasti rasanya saya pengen bikin, tapi lalu urung melihat jumlah gulanya yang banyak.  Di hari lain, sedang ‘jalan-jalan’ di pinterest lihat foto brownies yang sexy itu, pangen bikin juga, trus gak jadi lagi karena gulanya teteeep banyak :(   Bahkan ada yang memakai ±400 gr gula dalam satu resep!  Baca resepnya aja sudah bikin gigi saya ngilu…. :) Tapi yang namanya brownies ya memang seperti itu ya supaya lapis atau crust tipis di atasnya terbentuk saat dipanggang.  Sayanya aja yang gak begitu suka dengan segala hal yang terlalu manis…heheh.

Pernah suatu hari karena sangkin  pengennya, saya bikin brownies tapi gulanya saya kurangi hampir separuh dari yang diminta resep.  Karena saya pikir,  cuma  ngurangin gula ini… toh kemarin saya juga pernah ngurangin gula di resep cookies dan cake dan hasilnya oke-oke aja tuh….!  Lagian ini kan brownies…si kue ‘bantat’….  Kalau cake bantat emang gak enak, tapi kalau brownies bantat, ya memang seharusnya begitu…..  Malah kalau gak bantat dia gak bisa disebut brownies, ya….:)  Trus, bagaimana nasib si brownies yang saya ‘pangkas’ jumlah gulanya itu?  Well, dari segi rasa sih sudah sangat oke, cokelatnya sangat-sangat berasa, kalau dari segi penampilan, yaaa…tetap seperti brownies lah…masak kayak tumpeng…. heheh.  Tapi minus lapisan shiny tipis di atasnya….kurang perfect!  Saya curiganya ini gara-gara gulanya yang saya kurangi itu.  Sejak saat itu saya berhenti coba-coba bikin brownies (yang panggang), kecuali saya nemu resep yang pakai gula gak terlalu banyak.


Minggu kemarin ketiga keponakan kecil saya datang ke rumah, tapi sayang pas kemarin itu saya sedang gak membuat makanan apa-apa.  Kasihan juga sih lihat mereka cuma nonton dan main game di tab.  Trus, saya tawari mereka untuk membuat kue bareng, ketiganya pada setuju dan langsung berlari ke dapur mengambil perlatan baking saya :)  Si kakak ngambil spatula, si abang ngambil rolling pin, dan si adik ngambil mixer.  Karena rencana saya mau membuat brownies, jadi si abang saya suruh taruh lagi rolling pin-nya di rak.  Eh, kok bikin brownies, bukannya sudah kapok?  Iya sih, tapi itu yang pertama kali ada di pikiran saya waktu nawarin mereka bikin kue bareng.  Selain membuatnya gampang, kebetulan di rumah sedang ada banyak orang jadi bisa saling membantu lah ngabisinnya…hehee.

Brownies ini gak semanis brownies yang pernah saya bikin dulu-dulu, tetap manis sih (gak mungkin juga brownies manisnya manis-manis jambu, kan?),  tapi gak begitu ‘nonjok’ manisnya.   Lapisan shiny tipis di atasnya pun dapat.  Saya puas dengan resep ini.  Tapi meski begitu, saya cuma sanggup menghabiskan 2 potong kecil saja….:)



Brownies Klasik 
Sumber: majalah sedap ed. 11/xiv/2013

Bahan:
100 gr margarine (saya pakai  60 gr butter + 40 gr margarine)
200 gr dark cooking chocolate, cincang kecil-kecil
2 btr telur
120 gr gula pasir halus
40 gr terigu
25 gr cokelat bubuk
¼ sdt baking powder
100 gr kacang mede, sangrai/panggang, cincang kasar

Cara membuat:
1.   Panaskan butter + margarine sampai meleleh semua. Matikan api.  Tambahkan potongan dark cooking chocolate.  Aduk sampai larut.  Sisihkan dan biarkan mengental.
2.   Kocok telur dan gula 2 menit sampai rata asal kental.  Masukkan campuran butter dan cokelat.  Kocok rata.
3.   Tambahkan campuran terigu, cokelat bubuk dan baking powder sambil diayak dan dikocok perlahan.  Masukkan kacang mede.  Aduk rata.
4.   Tuang ke loyang 20x20x3 cm yang dioles margarine dan dialas kertas roti.  Oven dengan suhu 180°C selama 25 menit. 




14 komentar:

  1. Cakeeeeeeeppp shiny crustnya mbak. Makanya punyaku jarang ada lapisannya krn semua dah kupangkas gulanya, hek hek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih, Mbak Hesti :) Emang si shiny crust ini bikin penasaran, ya? Alhamdulillah kali ini dapat, selesai sudah pencarianku...heheh

      Hapus
  2. Mba...bikin ngiler euy! :)
    Mba, saya Rini di Medan...mba jg di Medan yah...salam kenal ya! Saya suka postingan resep mba, kpn2 saya coba yah..

    BalasHapus
  3. Iya, Mbak Rini, saya di Medan. Salam kenal juga, ya. Senangnyaaa nambah temen lagi :) Mbak Rini Medannya dimana? Jangan-jangan ternyata kita tetanggaan...hihihi. Silakan dicoba resepnya, semoga suka...:)

    BalasHapus
  4. Hi, mba Lisa ... Seneng bs kenal mba. Saya seneng sekali bs kenal bloger resep masakan yg satu kota:) soalnya saya baru di dunia perbakingan. Saya di Medan di daerah Kotamatsum dkt Yuki Simp.Raya...ƘªĻơ mba dmn?

    BalasHapus
  5. Ohh...jauhan kita ternyata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.... Sayang, ya..:( Salam sayang dari jauh, Mbak Rini :)

      Hapus
  6. Kiss n hug...mba Lisa :)

    BalasHapus
  7. Salam kenal mba lissa donna.
    Brownies cantiikk ya menggiurkan.. mba, tny donk slaincrudt shiny dlm nya moist n lembab ga briwnies ini mba?,,, trima kasih ida.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, Mbak Ida :) Brownies ini jenis yg luarnya kering dalamnya moist, mbak. Thanks ya sudah mampir n kasih komen manis...:)

      Hapus
  8. Assalamualaikum mba lisa, salam kenal ya. Pict browniesnya cantik bnget. Tertarik dech ma resepnya. Tp Mau tnya dlu ya mbak tkut slah step hehe...kocok telur dan gula pake mikser apa ckup pake whisk aja mbak?.. td nya saya mau lngsung nyobain hari ini pake mikser tp khwtr brownies jd trlalu mengembang sprti cake, jd saya tunda n nanya clu lh ke mbak nya kocok pake mikser apa pake whisk.?.. trima kasih sbelumnya, by fitri di Kepri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumsalam, Mbak Fitri. Salam kenal juga :) Telur dan gula dikocoknya pakai mixer mbak, cukup 2 menit aja atau sampai kental dan gula larut. Supaya gulanya cepat larut, pakai gula yg butirannya halus atau kalau gak ada bisa pakai gula pasir biasa yg diblender halus. Ikutin aja resepnya mbak, in sha allah berhasil. Happy baking :)

      Hapus
  9. Mba Lisa...aku Rini. Aku dah add mba di fb. Tp blm ada konfirm...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...