Pages

Selasa, 17 Juni 2014

Brownies Klasik


Niat saya selaju maju-mundur setiap ingin membuat brownies.  Lihat temen buat brownies lalu posting di blog mereka, pasti rasanya saya pengen bikin, tapi lalu urung melihat jumlah gulanya yang banyak.  Di hari lain, sedang ‘jalan-jalan’ di pinterest lihat foto brownies yang sexy itu, pangen bikin juga, trus gak jadi lagi karena gulanya teteeep banyak :(   Bahkan ada yang memakai ±400 gr gula dalam satu resep!  Baca resepnya aja sudah bikin gigi saya ngilu…. :) Tapi yang namanya brownies ya memang seperti itu ya supaya lapis atau crust tipis di atasnya terbentuk saat dipanggang.  Sayanya aja yang gak begitu suka dengan segala hal yang terlalu manis…heheh.

Pernah suatu hari karena sangkin  pengennya, saya bikin brownies tapi gulanya saya kurangi hampir separuh dari yang diminta resep.  Karena saya pikir,  cuma  ngurangin gula ini… toh kemarin saya juga pernah ngurangin gula di resep cookies dan cake dan hasilnya oke-oke aja tuh….!  Lagian ini kan brownies…si kue ‘bantat’….  Kalau cake bantat emang gak enak, tapi kalau brownies bantat, ya memang seharusnya begitu…..  Malah kalau gak bantat dia gak bisa disebut brownies, ya….:)  Trus, bagaimana nasib si brownies yang saya ‘pangkas’ jumlah gulanya itu?  Well, dari segi rasa sih sudah sangat oke, cokelatnya sangat-sangat berasa, kalau dari segi penampilan, yaaa…tetap seperti brownies lah…masak kayak tumpeng…. heheh.  Tapi minus lapisan shiny tipis di atasnya….kurang perfect!  Saya curiganya ini gara-gara gulanya yang saya kurangi itu.  Sejak saat itu saya berhenti coba-coba bikin brownies (yang panggang), kecuali saya nemu resep yang pakai gula gak terlalu banyak.


Minggu kemarin ketiga keponakan kecil saya datang ke rumah, tapi sayang pas kemarin itu saya sedang gak membuat makanan apa-apa.  Kasihan juga sih lihat mereka cuma nonton dan main game di tab.  Trus, saya tawari mereka untuk membuat kue bareng, ketiganya pada setuju dan langsung berlari ke dapur mengambil perlatan baking saya :)  Si kakak ngambil spatula, si abang ngambil rolling pin, dan si adik ngambil mixer.  Karena rencana saya mau membuat brownies, jadi si abang saya suruh taruh lagi rolling pin-nya di rak.  Eh, kok bikin brownies, bukannya sudah kapok?  Iya sih, tapi itu yang pertama kali ada di pikiran saya waktu nawarin mereka bikin kue bareng.  Selain membuatnya gampang, kebetulan di rumah sedang ada banyak orang jadi bisa saling membantu lah ngabisinnya…hehee.

Brownies ini gak semanis brownies yang pernah saya bikin dulu-dulu, tetap manis sih (gak mungkin juga brownies manisnya manis-manis jambu, kan?),  tapi gak begitu ‘nonjok’ manisnya.   Lapisan shiny tipis di atasnya pun dapat.  Saya puas dengan resep ini.  Tapi meski begitu, saya cuma sanggup menghabiskan 2 potong kecil saja….:)



Brownies Klasik 
Sumber: majalah sedap ed. 11/xiv/2013

Bahan:
100 gr margarine (saya pakai  60 gr butter + 40 gr margarine)
200 gr dark cooking chocolate, cincang kecil-kecil
2 btr telur
120 gr gula pasir halus
40 gr terigu
25 gr cokelat bubuk
¼ sdt baking powder
100 gr kacang mede, sangrai/panggang, cincang kasar

Cara membuat:
1.   Panaskan butter + margarine sampai meleleh semua. Matikan api.  Tambahkan potongan dark cooking chocolate.  Aduk sampai larut.  Sisihkan dan biarkan mengental.
2.   Kocok telur dan gula 2 menit sampai rata asal kental.  Masukkan campuran butter dan cokelat.  Kocok rata.
3.   Tambahkan campuran terigu, cokelat bubuk dan baking powder sambil diayak dan dikocok perlahan.  Masukkan kacang mede.  Aduk rata.
4.   Tuang ke loyang 20x20x3 cm yang dioles margarine dan dialas kertas roti.  Oven dengan suhu 180°C selama 25 menit. 




Jumat, 06 Juni 2014

Bakpao Isi Kacang Merah



Sudah lihat perkembangan bakpao akhir-akhir ini?  Banyak banget variannya, ya?  Mulai dari isi maupun bentuknya.  Sekarang ini bakpao gak hanya  diisi dengan pasta kacang merah atau kacang hijau saja, tapi ada juga diberi isi cokelat, abon, oncom, ayam, mayones, daging, dll.  Dalam hal bentuk pun sekarang ini sedang tren bakpao bentuk buah-buahan dan tokoh kartun dengan warna yang dibuat semirip mungkin dengan aslinya.  Aiiihh….cantik-cantik lah pokoknya!  Anda mau bentuk apa, kami punya…..!  Begitulah kira-kira istilahnya :)  Tapi, meski sekarang ini bakpao makin banyak pilihannya, favorit saya tetap bakpao jadul yang isinya kacang merah atau kacang hijau.   Itu yang paling enak buat saya.   Gak bisa ke lain rasa lah pokoknya….. !  :) Tapi itu balik lagi ke selera masing-masing, ya…


So, bakpao yang saya posting ini adalah bakpao dengan isi pasta kacang merah (my favorite).  Buat yang gak mau repot, pasta kacang merah ada kok dijual di toko bahan kue.  Bisa pakai itu aja.  Lebih ringkas, tentunya... Tapi kalau ditanya rasa, pastinya lebih enak yang bikin sendiri lah…:)  Resep di bawah ini adalah resep gabungan dari dua buah buku.  Resep kulit bakpao sumbernya dari buku ‘Bakpao & Roti Goreng’ (saji), sementara isi pastanya dari buku ‘Aneka Jajanan Pinggir Jalan’ (sedap).  Berikut resepnya…..


Bakpao Isi Kacang Merah

Bahan:
Isi
125 gr kacang merah, rendam selama 4 jam, lalu kukus sampai matang
65 gr gula pasir
2 lbr daun pandan
300 ml santan dari ¾ btr kelapa
1/8 sdt garam

Kulit Bakpao
300 gr  terigu protein rendah
60 gr tepung tangmien
2 sdt (8 gr) ragi instan
½ sdt baking powder
75 gr gula pasir
25 gr susu bubuk
180 ml air es
30 gr mentega putih
½ sdt garam


Cara membuat:
1.   Isi: blender kacang merah dan santan sampai lembut.  Masak bersama gula, garam dan daun pandan sambil diaduk sampai meletup-letup dan licin.  Dinginkan.
2.   Kulit Bakpao: campur rata tepung terigu, tepung tangmien, ragi, baking powder, gula pasir dan susu bubuk.  Masukkan air es.  Uleni sampai kalis. 
3.   Tambahkan mentega putih dan garam.  Uleni sampai elastis.  Diamkan 30 menit.
4.   Timbang adonan masing-masing 30 gr.  Bulatkan.  Diamkan 10 menit.
5.   Tipiskan adonan.  Beri isi.  Bulatkan.  Letakkan di atas kertas bakpao atau kertas roti.  Diamkan 45 menit sampai mengembang.
6.   Kukus 10 menit dengan api sedang sampai matang.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...