Pages

Kamis, 29 Januari 2015

Roti Metode Tangzhong (Roti Bolognese)


Setahun sudah berlalu sejak pertamakali sekaligus terakhir kalinya saya membuat roti dengan metode tangzhong.  Kenapa begitu?  Well, gak seperti banyak orang yang membuat roti dengan cara ini yang langsung sukses dengan hasil roti yang aduhai lembutnya, kebalikannya dengan saya, mulai dari proses sampai hasil akhirnya bisa dibilang acakadut…:p  Seperti biasa kalau saya mencoba resep baru, saya akan membuatnya sesuai resep dan cara yang diinstruksikan resep aslinya.  Gak saya tambah atau kurangi (kecuali terpaksa…heh).  Ketika dulu membuat roti dengan metode tangzhong pun begitu.  Dan hasilnya adalah adonan yang sangat lengket dan susah dihandle.  Lengket di mixer dan lengket di tangan.  Ketika proses rounding pun susah banget membuat permukaannya mulus.  Meski begitu, Alhamdulillah rotinya jadi dan memang lembut hasilnya, tapi kelembutan roti punya saya cuma bertahan sehari (itu pun saat masih hangat) karena hari kedua teksturnya jadi empuk dan sedikit padat…:(  Gak sebanding antara effort dengan hasilnya (punya saya).  Karena itulah saya gak pernah lagi membuat roti dengan metode ini…. 


Sekitar 2 minggu yang lalu teman saya posting roti buatannya di laman facebooknya.  Pakai metode tangzhong katanya.  Lalu saya cerita pengalaman saya membuat roti dengan cara ini (cerita yang di atas), tapi teman saya malah ‘ngomporin’ saya untuk coba lagi dan nyaranin ngurangi jumlah susunya supaya adonan gak terlalu lengket.  Okelah, kata saya, gak ada salahnya juga kalau saya coba bikin sekali lagi, mungkin dulu itu saya sedang apes makanya hasilnya jelek..:p Dan minggu kemarin saya buatlah roti tangzhong untuk kedua kalinya dengan mengurangi jumlah susunya menjadi 100 ml saja, dan….voila…!  Adonannya tidak lengket seperti dulu lagi sodara-sodara…!  Hahaaa….betapa senangnya hati saya melihat adonan yang mulus dirounding dan gak lengket-lengket lagi…:)  Tapi…..(ada tapinya?!...ya, ada tapinya…!)…hasil akhir rotinya masih aja seperti dulu waktu pertama kali saya membuatnya.  Lembut saat masih hangat, dan memadat ketika dingin.  Sebel…! Sebel…! Sebel…!  Kayaknya saya harus terima nasib kalau saya kena kutukan roti tangzhong, setelah sebelumnya saya juga kena kutukan bolu kukus mekar….:(  Resep yang saya sertakan di bawah ini adalah resep percobaan kedua saya yang dikurangi jumlah susunya.  Kalau ingin resep aslinya bisa dilihat di sini berikut resep tangzhong dan step by stepnya.  Sementara resep isinya bisa pakai saus bolognese favorit  sendiri atau isian apa aja asal gak terlalu basah.  Good luck ya…!

Roti Bolognese

Bahan:
350 gr terigu protein tinggi
10 gr susu bubuk
6 gr ragi instan
50 gr gula pasir
1 btr telur
120 gr tangzhong*
100 ml susu cair
30 gr butter
¼ sdt garam

Isi: saus bolognese

Bahan Olesan (aduk rata):
1 kuning telur
1 sdm susu cair

*Tangzhong
25 gr terigu protein tinggi
125 ml air

Cara Membuat:
1.   Tangzhong: campur terigu dan air lalu aduk rata sampai tercampur semua dan tidak ada lagi gumpalan tepung.  Masak di atas api sedang sambil diaduk sampai adonan mengental dan berjejak.  Angkat dari api lalu tuang adonan ke wadah lain dan tutup dengan plastic sampai menyentuh permukaan adonan agar tidak berkulit.  Biarkan dingin.
2.   Roti: campur semua bahan kecuali butter dan garam.  Uleni sampai kalis.  Tambahkan butter dan garam.  Uleni sampai elastis.  Bulatkan adonan.  Tutup dengan plastik.  Diamkan 30 menit.
3.   Kempiskan adonan.  Timbang adonan 50 gr.  Bentuk bulat.  Diamkan 10 menit.
4.   Pipihkan adonan.  Taruh di loyang yang sudah dioles tipis dengan margarine.  Diamkan 45 menit hingga mengembang.  Tekan tengahnya dengan bagian bawah gelas yang sudah dicelup ke dalam tepung terigu.  Sendokkan isi.
5.   Oleskan pinggiran adonan dengan bahan olesan.  Oven dengan suhu 190°C selama 12 menit sampai matang.



6 komentar:

  1. sama mbak, saya juga kalau buat roti pake metode ini hasilnya lembut saat hangat saja, besoknya uda agak padat jauh dari ekspetasi kirain bisa mirip bakery. hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....kalo gitu kita senasib, mbak. Teman saya yg nyoba cara ini bilang roti mereka lembuuut banget hasilnya, sampai 3 hari malah. Eh, entah kenapa giliran saya hasilnya kok padat ya :(

      Hapus
  2. Cantik rotinya...metode tsnzhong.unik namanya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mbak Hana :) Penemu teknik pembuatan rotinya yg kasih nama unik itu, mbak. Water roux nama lainnya, atau biang kali ya kalau kita bilangnya..*cmiiw. Mbak Hanna dah pernah bikin, blom?

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...